5 Fakta Soal Vaksin Covid-19 yang Manjur Temuan Pasangan Suami Istri

Pasangan suami istri peneliti Ugur Sahin dan Oezlem Tuereci yang menemukan vaksin Covid-19 dan diklaim manjur (Business insider)

JERMAN – BioNTech dan Pfizer menjadi salah satu harapan dunia untuk menanggulangi pandemi Covid-19. Sejak vaksin mereka dipastikan manjur dan mendapat izin penggunaan darurat dari Inggris, vaksin temuan pasangan suami istri peneliti Ugur Sahin dan Oezlem Tuereci itu makin diminati negara lain.

Kandidat vaksin tersebut diberi otorisasi penggunaan darurat di Inggris sebagai negara pertama yang mengizinkan penggunaannya. Peluncuran akan dimulai minggu depan. Sasarannya orang-orang yang berusia di atas 80 tahun, penghuni panti asuhan dan staf serta petugas kesehatan diberi prioritas.

Vaksin tersebut terbukti memiliki tingkat kemanjuran 95 persen pada orang di atas 65 tahun dalam uji coba Fase 3, tanpa efek samping serius. Administrasi Makanan dan Obat-obatan (BPOM) AS akan bertemu pada 10 Desember untuk memutuskan apakah akan menyetujui vaksin tersebut, sementara regulator Uni Eropa akan bertemu pada 29 Desember.

Berikut lima fakta menarik tentang BioNTech, pelopor vaksin Covid-19, seperti dilansir dari Market Watch, Senin (7/12).

1. Digagas Pasangan Suami Istri
BioNTech didirikan bersama pada 2008 oleh Ugur sahin, kepala eksekutif perusahaan, dan istrinya Özlem Türeci, sesama anggota dewan, bersama dengan pakar kanker Austria Christoph Huber. Şahin, 55, dan Türeci, 53, keduanya ilmuwan dan anak-anak imigran Turki ke Jerman. Ayah Şahin bekerja di pabrik Ford di Cologne.

Pada 2001, pasangan ini mendirikan Ganymed Pharmaceuticals, sebuah spin-off dari Universitas Mainz di Jerman dan Universitas Zurich di Swiss yang berfokus pada pengembangan kelas baru obat kanker yang disebut antibodi monoklonal ideal.

2. Pasangan Terkaya di Jerman
BioNTech mengumpulkan USD 150 juta dalam penawaran umum perdana AS di Nasdaq pada 9 Oktober 2019, setelah menjual lebih sedikit saham dan dengan harga yang lebih rendah dari yang direncanakan. Hal itu memberi penilaian pasar sebesar USD 3,4 miliar. Şahin dan Türeci sekarang di antara 100 orang Jerman terkaya, menurut surat kabar Jerman Welt am Sonntag.

3. Efektivitas Vaksin
BioNTech telah menjalin hubungan dengan Pfizer sejak 2018, ketika raksasa obat AS itu setuju untuk membayar perusahaan Jerman tersebut hingga $ 425 juta dalam aliansi untuk mengembangkan vaksin berbasis mRNA untuk pencegahan influenza. Pada Maret tahun ini, bulan ketika Organisasi Kesehatan Dunia menyebut wabah virus Korona sebagai pandemi, Pfizer dan BioNTech mengumumkan rencana untuk bersama-sama mengembangkan vaksin Covid-19.

“Kami percaya bahwa dengan memasangkan kemampuan pengembangan, regulasi, dan komersial Pfizer dengan messenger RNA, atau mRNA BioNTech, teknologi dan keahlian vaksin sebagai salah satu pemimpin industri untuk memerangi pandemi,” kata Kepala Petugas Ilmiah Pfizer Mikael Dolsten.

Vaksin Pfizer dan BioNTech disebut BNT162 menggunakan mRNA, molekul dalam sel yang mengontrol produksi protein, untuk mengajarkan sistem kekebalan tubuh untuk membuat antibodi penangkal virus Korona. Pendekatan mRNA juga digunakan oleh Moderna MRNA dan CureVac CVAC yang berbasis di Cambridgem.

4. Produksi Vaksin
Berdasarkan proyeksi saat ini, Pfizer mengatakan akan memproduksi secara global hingga 50 juta dosis vaksin pada tahun 2020 dan hingga 1,3 miliar dosis pada tahun 2021. Vaksin ini merupakan vaksin dua dosis, jadi batch pertama kemungkinan besar akan diberikan kepada sekitar 25 juta orang.

Pada Juni, BioNTech menandatangani perjanjian pembiayaan hutang 100 juta Euro dengan Bank Investasi Eropa untuk pengembangan bidikan percobaannya, untuk membantu meningkatkan kapasitas produksi komersialnya. Pada bulan September, tim menerima 375 juta Euro dana dari Kementerian Pendidikan dan Penelitian Federal Jerman untuk mendukung program vaksin Covid-19.

Pada bulan yang sama, tim mengumumkan akuisisi lokasi manufaktur di Marburg pada. Jerman bagian barat dari grup farmasi Swiss Novartis. Fasilitas canggih ini diharapkan dapat meningkatkan kapasitas produksi vaksin Covid-19 BioNTech hingga 750 juta dosis per tahun, atau lebih dari 60 juta dosis sebulan, setelah beroperasi penuh. BioNTech, yang mempekerjakan sekitar 1.400 orang, telah memiliki dua lokasi lain di Jerman yang memproduksi kandidat vaksin untuk uji klinis, selain setidaknya empat lokasi produksi Pfizer di AS dan Eropa.

5. Kesepakatan dengan Tiongkok
Kemitraan vaksin BioNTech dengan Pfizer mencakup seluruh pasar global kecuali Tiongkok, yang bermitra dengan Shanghai Fosun Pharmaceutical 600196. BioNTech mengatakan pada Agustus bahwa Hong Kong dan Makau, wilayah otonom Tiongkok, telah memesan 10 juta dosis vaksin virus Korona. Mereka telah menandatangani letter of intent untuk mengizinkan Jacobson Pharma Hong Kong mendistribusikan vaksin secara lokal setelah tersedia. (jpc/101kpfm)

243 Views

Leave a Reply

Your email address will not be published.