Cardio Cara Terbaik untuk Membakar Lemak Perut?

jpnn.com – Jika tujuan Anda adalah untuk menghilangkan lemak, terutama di sekitar perut, sayangnya itu tidak akan terjadi dalam semalam. Anda juga tidak bisa secara khusus mengurangi lemak di sekitar perut, Anda juga harus menargetkan lemak tubuh secara keseluruhan. Pola makan dan olahraga yang konsisten berperan dalam hal ini, tetapi memang benar bahwa beberapa latihan memang membakar lemak lebih cepat dan lebih efisien daripada yang lain, meskipun Anda harus menjalankan diet sehat.

Jadi, apa latihan terbaik untuk membakar lemak, cepat? Anda mungkin berpikir latihan tersebut bisa berupa kardio yang memompa jantung dan cardio yang merangsang keringat seperti berlari, bersepeda, atau berenang.

Tetapi meskipun cardio memainkan peran besar dalam gaya hidup sehat, itu bukan cara yang paling efektif untuk menghilangkan lemak. Menurut dua pelatih, gelar itu diberikan kepada pelatihan perlawanan (HIIT), terutama jenis yang melibatkan sirkuit intensitas tinggi.

“Kombinasi pelatihan interval intensitas tinggi (HIIT) dan pelatihan resistensi sangat efektif,” kata pelatih pribadi bersertifikat Ashley Kelly, NASM, yang melatih klien untuk Bach di New York City, seperti dilansir laman MSN, Minggu (15/9).

Pada dasarnya, Anda melakukan serangkaian latihan yang dirancang untuk memperkuat bagian tubuh tertentu, dengan sedikit atau tanpa istirahat di antara latihan.

Ini adalah formula yang cukup sederhana: Anda membangun otot melalui latihan kekuatan, baik dengan latihan beban atau berat badan, dan Anda memaksimalkan detak jantung Anda dengan melakukannya di sirkuit yang cepat dan intens.

“Pelatihan ketahanan dengan detak jantung yang meningkat adalah cara tercepat untuk menghilangkan lemak,” seperti yang dikatakan Angelo Grinceri, FAFS, kepala pelatih di Performix House di NYC dan pelatih pelatihan pribadi Ladder.

Apa yang membuat HIIT jauh lebih efektif? Itu datang ke aspek pembentukan otot.

Meskipun cardio memang luar biasa dalam meningkatkan detak jantung Anda, cardio tidak menggerakkan atau membentuk otot seperti halnya HIIT dan pelatihan resistensi, cardio sebenarnya bisa memecah otot jika Anda melakukannya terlalu sering dan tanpa bahan bakar yang tepat.

Sebaliknya, dengan latihan resistensi intensitas tinggi, intinya adalah membangun otot.

Anda tidak hanya membakar kalori besar di seluruh latihan, berkat peningkatan detak jantung Anda, tetapi Anda juga akan terus membakar kalori sepanjang hari.

Ada korelasi langsung antara massa otot seseorang dan berapa banyak kalori yang dia bakar.

Otot membakar lemak bahkan ketika Anda sedang beristirahat.

Semakin banyak otot yang Anda miliki, maka akan semakin tinggi tingkat metabolisme istirahat Anda (RMR) dan semakin banyak kalori yang akan Anda bakar bahkan ketika Anda sedang duduk ‘santai di sofa.

Apa arti semua ini bagi jadwal latihan Anda? Baik Ashley maupun Angelo merekomendasikan untuk menyeimbangkan latihan kardio dan resistensi Anda sepanjang minggu, karena meskipun cardio bukan cara tercepat untuk membakar lemak, itu tetap sangat penting bagi kesehatan Anda secara keseluruhan.

Sebuah studi pada 2016 dari Journal of Internal Medicine menunjukkan bahwa cardio seperti berjalan, memanjat tangga, bersepeda, dan berenang menurunkan diabetes tipe 2, beberapa kanker, jatuh, patah tulang osteoporosis, dan depresi.

Memasukkan latihan kardio dan resistensi juga mengurangi risiko cedera.

Angelo mengatakan kliennya telah menemukan kesuksesan pembakaran lemak dengan melakukan pelatihan resistensi setidaknya dua kali seminggu, di samping latihan kardio dua hingga tiga kali seminggu.

Jadwal ideal Ashley, tergantung pada orangnya, meningkatkan pelatihan perlawanan menjadi tiga kali seminggu, dengan dua hari cardio dan dua hari istirahat.

Mereka berdua sepakat, bahwa Anda harus melakukan kardio setidaknya 30 menit, empat hingga lima hari dalam seminggu.(fny/jpnn)

266 Views

Leave a Reply

Your email address will not be published.